Sabtu, 17 Oktober 2015

Enggak Akan Mau Tinggal di Jakarta

Ilustrasi banjir

Jakarta macet.
Jakarta polusinya tinggi.
Jakarta sering banjir.
Jakarta kriminalitasnya enggak tanggung-tanggung.  


Ya itu kalimat-kalimat yang selalu terngiang di pikiran aku setiap denger dan lihat kata 'Jakarta'. Siapa yang enggak pernah mikir kaya gitu tentang 'Jakarta', kan? Apalagi setiap lihat tayangan berita di TV atau di koran. Jakarta, suatu tempat dimana mimpi dan angan-angan diharapkan. Bagaimana tidak? Setiap tahunnya Jakarta selalu didatangi oleh puluhan ribu warga dari berbagai daerah untuk bekerja atau hanya sekedar bermimpi mendapat pekerjaan. 


Setiap kali dengar orang berbicara tentang Jakarta dan gimana kehidupan mereka di Jakarta, yang selalu aku pikirin pertama bahwa aku enggak akan mau menjadi bagian dari kehidupan Jakarta. Ngebayangin tentang betapa susah dan kerasnya hidup di Jakarta udah bikin aku pusing duluan. Belum lagi permasalahan setiap harinya yang selalu membayangi Jakarta seperti : macet, kriminalitas, dan banjir.   Enggak, enggak akan mau buat tinggal di Jakarta apapun kondisinya.


"Manusia boleh berencana, Tapi Tuhan yang menentukan"


Suatu hari di pertengahan Ramadhan waktu lagi di Jember, dapet kabar yang bikin aku shock bahwa setelah aku nyelesein urusan revisi Tugas Akhir aku harus pindah ke Jakarta. Mau enggak mau harus pindah ke Jakarta karena alesan yang belum bisa aku ceritain di sini. Jadi selama sebulan sebelum ke berangkatan ke Jakarta, aku harus sibuk menyelesaikan urusan revisi dan ngirim barang-barang buat pindah. Biar nanti kalau udah di Jakarta enggak usah sibuk mikirin urusah revisi dan bolak-balik ke Surabaya lagi.

Masih enggak percaya bahwa rasanya pahit banget harus "menelan ludah sendiri". Perkataan yang selalu aku ucapin buat diri sendiri akhirnya harus menjadi boomerang buat aku. Pergi ninggalin ayah di Jember, pergi ninggalin pacar dan pergi ninggalin kamar kos yang udah 4 tahun nemenin hari-hari di Surabaya. Berat banget rasanya.

Malem perpisahan bareng anak KOS OMA RAUF 

Merenungi kamar kos yang udah kosong


But hey, tapi mau gimana lagi? Mungkin Tuhan udah nyiapin cerita baru buat aku di Jakarta! Ya harus aku harus menguatkan diri jadi ambil aja hikmahnya. Kita tunggu cerita apa yang bakal Tuhan kasih buat aku. Hello, Jakarta!



See you next time ~


x Aqma x

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar